Monday, 10 October 2016

Filled Under:

Hukum Pacaran Sebelum Menikah Menurut Pandangan Islam Beserta Dalilnya

agama islam

  Assalamualaikum Wr. Wb.
Pada kesempatan kali ini ane mau sharing tentang hukum pacaran menurut agama ISLAM.
   Pacaran menurut Kamus besar bahasa Indonesia yakni teman lawan jenis yg tetap dan mempunyai hubungan berdasarkan cinta kasih. Dan jujur aja ane pribadi juga pernah menjalani pacaran sewaktu ane masih duduk di bangku SMA. Ya bisa di kata masa labilnya seorang remaja. Dan setelah Allah menakdirkan akan putusnya hubungan ane dan dengan perkembangan ane yang mulai tumbuh dewasa ane pun mencari jati diri sebagai muslim yang baik dan benar menurut agama Islam. Waduuuuuuhh.. kok jadi ngebahas pengalaman pribadi yaaa oke deh kita langsung aja kembali ke laptop(Tukul Arwana).


   Pacaran adalah suatu kebiasaan yang lumrah pada zaman sekarang ini. Pacaran sudah menjamur pada kalangan anak remaja. Terkadang orang dewasa pun pacaran dulu sebelum menikah. Pacaran di dalam
ISLAM itu tak ada. Di dalam ISLAM yang ada itu Taaruf.

   Taaruf adalah kegiatan bersilaturahmi, kalau pada masa ini kita bilang berkenalan bertatap muka, atau main/bertamu ke rumah seseorang dengan tujuan berkenalan dengan penghuninya. Bisa juga dikatakan bahwa tujuan dari berkenalan tersebut adalah untuk mencari jodoh. Taaruf bisa juga dilakukan jika kedua belah pihak keluarga setuju dan tinggal menunggu keputusan anak untuk bersedia atau tidak untuk dilanjutkan ke jenjang khitbah - taaruf dengan mempertemukan yang hendak dijodohkan dengan maksud agar saling mengenal.

   Apakah perbedaan Pacaran dengan Taaruf?

Pacaran :

1. Tanpa komitmen yang jelas.
2. Kebanyakan berdasar dorongan hawa nafsu.
3. Dilarang Agama kita.
4. Mendapat dosa.
5. Melanggar larangan Allah dan Rasul-Nya.
6. Dekat dengan zina.
7. Sering mendapat fitnah.
8. Sukanya sembunyi-sembunyi.
9. Merendahkan kehormatan diri.
10. Allah SWT murka.
11. Selalu bergelimang kemaksiatan.
12. Setan tertawa bahagia dan bangga.
13. Sering Galau.
14. Berakhir penyesalan.

Taaruf :

1. Punya tujuan yang jelas (menikah).
2. Dorongan untuk menyempurnakan ibadah.
3. Dianjurkan Agama kita.
4. Mendapat pahala.
5. Mengikuti Sunnah Rasul.
6. Dekat dengan barokah.
7. Malah mendapat rahmat.
8. Bisa terang-terangandengan tenang.
9. Memuliakan diri.
10. Allah SWT ridha.
11. Selalu bermakna ibadah.
12. Setan bersedih dan menderita.
13. Hati tenang.
14. Berakhir bahagia.


  Telah sama-sama kita ketahui bahwa Islam adalah agama yang mengharamkan perbuatan zina, termasuk juga perbuatan yang MENDEKATI ZINA. Maka sebelum kita melangkah lebih jauh, sebaiknya kita berpikir lagi mengenai pacaran.
Dan berikut Dalil" yang ane rangkum dari beberapa sumber.

"Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan sesuatu jalan yang buruk." (QS. Al-Isra, 17 : 32)

Apa saja perbuatan yang tergolong MENDEKATI ZINA itu?
Diantaranya adalah:

saling memandang, merajuk atau manja, bersentuhan (berpegangan tangan, berpelukan, berciuman, dll), berdua-duaan, dll.
Karena unsur-unsur ini dilarang dalam agama Islam, maka tentu saja hal-hal yang di dalamnya terdapat unsur tersebut adalah dilarang. Termasuk aktifitas yang namanya
"PACARAN"

Hal ini sebagaimana telah disebutkan dalam hadits berikut:
Dari Ibnu Abbas r.a. dikatakan: "Tidak ada yang ku perhitungkan lebih menjelaskan tentang dosa-dosa kecil dari pada hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Allah telah menentukan bagi anak Adam bagiannya dari zina yang pasti dia
lakukan. Zinanya mata adalah melihat (dengan syahwat), zinanya lidah adalah mengucapkan (dengan syahwat), zinanya hati adalah mengharap dan menginginkan (pemenuhan nafsu syahwat), maka farji (kemaluan) yang membenarkan atau mendustakannya." (HR. Al-Bukhari dan Imam
Muslim)

Dalil di atas kemudian juga diperkuat lagi oleh beberapa hadits dan ayat Al-Qur'an berikut:
"Janganlah seorang laki-laki berdua-duaan dengan wanita kecuali bersama mahramnya."
(HR. Al-Bukhari dan Imam Muslim)

"Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka janganlah seorang laki-laki sendirian dengan seorang wanita yang tidak disertai mahramnya. Karena sesungguhnya yang ketiganya adalah syaitan." (HR. Imam Ahmad)

"Seandainya kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi, itu lebih baik dari pada menyentuh wanita yang tidak halal baginya." (Hadist Hasan, Thabrani dalam Mu'jam Kabir 20/174/386)

"Demi Allah, tangan Rasulallah SAW tidak pernah menyentuh tangan wanita (bukan mahram) sama sekali meskipun dalam keadaan memba'iat. Beliau tidak memba'iat mereka kecuali dengan mangatakan: "Saya ba'iat kalian." (HR. Al-Bukhari)

"Sesungguhnya saya tidak berjabat tangan dengan wanita." (HR. Malik, Nasa'i, Tirmidzi, Ibnu Majah, Ahmad)

Telah berkata Aisyah
r.a. "Demi Allah, sekali-kali dia (Rasul) tidak pernah menyentuh tangan wanita (bukan mahram) melainkan dia hanya membai'atnya (mengambil janji) dengan perkataaan."
(HR. Al-Bukhari dan Ibnu
Majah).

"Wahai Ali, janganlah engkau meneruskan pandangan haram (yang tidak sengaja) dengan pandangan yang lain.
Karena pandangan yang pertama mubah untukmu.
Namun yang kedua adalah haram." (HR. Abu Dawud, Ath-Tirmidzi dan dihasankan oleh Al-Albani)

"Pandangan itu adalah panah beracun dari panah-panah iblis. Maka barang siapa yang memalingkan (menundukan) pandangannya dari kecantikan seorang wanita, ikhlas karena Allah, maka Allah akan memberikan di hatinya kelezatan sampai pada hari Kiamat." (HR. Imam Ahmad)

Dari Jarir bin Abdullah
r.a. dikatakan: "Aku bertanya kepada Rasulallah SAW tentang memandang (lawan-jenis) yang (membangkitkan syahwat) tanpa disengaja. Lalu beliau memerintahkan aku mengalihkan (menundukan) pandanganku." (HR. Imam Muslim)

"Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidak-lah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk (merendahkan suara) dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik." (QS. Al-Ahzab, 33 : 32)

Nah, banyak sekali bukan Dalil yang melarang kita mendekati zina. Termasuk juga pacaran.
Jadi,Mari kita bersama-sama berpikir cerdas. Memilih Taaruf atau pacaran? Ane pribadi sih sebenarnya punya pikiran untuk menjalani sebuah hubungan atau lebih jelasnya pacaran. Tetapi ane berusaha untuk menjauhi pikiran tersebut dengan melakukan hal-hal positif termasuk nulis artikel ini hehehe. Maka ane pun mulai menyibukkan diri bersama kawan-kawan dan juga kegiatan ane, alhasil tiga tahun ini ane mulai terbiasa dengan kesendirian ini, dan jauh dari nama perempuan kecuali emak ane, entah itu di BBM, WA, LINE, atau Kontak Telepon genggam ane isi chat nya yaaaa sama cowok. Tapi bukan berarti ane jadi Jeruk makan Jeruk. Yaaah semoga kita semua bisa menahan nafsu kita untuk tidak menjalani hubungan pacaran hingga nanti kita semua di pertemukan di bahtera pernikahan, dan moga ane pribadi juga bisa bertahan sebagai Jomblo Elegan.. hehehe,,, Amiin Ya Rab..
Jadi, Mari kita bersama sama sebagai umat Islam menjauhi perbuatan yang mendekati zina.


KESIMPULAN-NYA..!!

   Dengan demikian jelaslah bahwa pacaran bukanlah alternatif yang ditolerir dalam Islam untuk mencari dan memilih pasangan hidup. Menjadi jelas pula bahwa tidak boleh mengungkapkan perasaan sayang atau cinta kepada calon istri selama belum resmi menjadi istri. Baik ungkapan itu secara langsung atau lewat telepon, ataupun melalui surat. Karena saling mengungkapkan perasaan cinta dan sayang adalah hubungan asmara yang mengandung makna pacaran yang akan menyeret ke dalam fitnah. Demikian pula halnya berkunjung ke rumah calon istri atau wanita yang ingin dilamar dan bergaul dengannya dalam rangka saling mengenal karakter dan sifat masing-masing, karena perbuatan seperti ini juga mengandung makna pacaran yang akan menyeret ke dalam fitnah.

Wallahul musta’an Allah-lah tempat meminta pertolongan.

   Adapun cara yang ditunjukkan oleh syariat untuk mengenal Akhwat yang hendak dilamar adalah dengan mencari keterangan tentang yang bersangkutan melalui seseorang yang mengenalnya, baik tentang biografi (riwayat hidup), karakter, sifat, atau hal lainnya yang dibutuhkan untuk diketahui demi maslahat pernikahan. Bisa pula dengan cara meminta keterangan kepada wanita itu sendiri melalui perantaraan seseorang seperti istri teman atau yang lainnya. Dan pihak yang dimintai keterangan berkewajiban untuk menjawab seobyektif mungkin, meskipun harus membuka aib wanita tersebut karena ini bukan termasuk dalam kategori ghibah yang tercela. Hal ini termasuk dari enam perkara yang dikecualikan dari ghibah, meskipun menyebutkan aib seseorang. Demikian pula sebaliknya dengan pihak wanita yang berkepentingan untuk mengenal lelaki yang berhasrat untuk meminangnya, dapat menempuh cara yang sama.

Unknown

Author & Editor

Seorang jomblo fisabilillah(23 y.o), sengaja gak pacaran karena kata pak Uztad pacaran itu haram. Jika ada pertanyaan atau order blog/website desain dll. yang belum bisa saya jawab silahkan kontak saya di 082137433799(whatsapp).

0 comments:

Post a Comment

 

We are featured contributor on entrepreneurship for many trusted business sites:

  • Copyright © Elba Regetta™ is a registered trademark.
    Designed by Templateism. Hosted on Blogger Templates.